Sunday, December 30, 2007

Ensiklopedia: Islam dahului Barat 800 tahun

INTELEKTUAL terkemuka Perancis, Roger Garaudy berpendapat, andainya Barat memilih dan menerima Islam sebagai sistem atau pandangan hidup, maka Barat tidak akan melakukan penjajahan di dunia Islam.

Selain itu, Barat juga tidak akan melakukan peperangan dan merampas hak kehidupan bangsa lain, terutama umat Islam. Inilah nasib tragedi yang dialami Barat hingga kini, mereka ingin terus menjajah umat Muslim dengan berbagai cara dan polanya.

Setiap tahun mereka menindas orang Islam yang dianggap sebagai ancaman kepada kepentingan Barat. Mengenai hal ini, kita dapat lihat bagaimana mereka (Amerika, Inggeris, Perancis, Itali, Belanda, Jerman dan negara sekutu lainnya) bersatu menakluki wilayah Islam di Asia Barat, Afrika dan Asia.

seterusnya

Michael MAJID Wolfe Pilih Islam


Michael Majid Wolfe.

“AGAMA kebenaran yang saya cari mestilah satu agama yang tidak mengabaikan aspek metafizik dan sains. Ia bukannya satu agama yang sempit dan susah untuk difahami.

Agama itu tidak memerlukan manusia perantara. Malahan, ia tidak menentang perkara tabii seperti seks.

“Dalam agama itu juga perlu ada ritual atau amalan harian agar kesedaran diri dapat dipertajamkan dan minda dapat didisiplinkan. Yang paling penting, saya perlukan kejelasan dan kebebasan dalam beragama kerana saya tidak mahu menggantikannya dengan dogma atau kepercayaan secara membuta tuli… Dan semakin saya mengkaji Islam, semakin saya menyedari bahawa inilah agama yang saya cari,” tegas pendirian pemenang Anugerah Wilbur 2003, Michael Majid Wolfe.

seterusnya

Zaman Pertengahan Eropah Penuh Kejutan

Hari ini saya ke Kinokuniya untuk mendapatkan dua buah buku penting bagi subjek saya bersama Prof. Kopanski iaitu “Contact and Relations Between Muslims and Medieval Europe”.

Dua buku yang saya maksudkan itu ialah:

INTRODUCTION TO MEDIEVAL EUROPE 300 - 1550: Age of Discretion, oleh Willem Pieter Blockmans dan Peter Hoppenbrouwers.

medieval_routledge.jpg

MUHAMMED AND CHARLEMAGNE, oleh Henri Pirenne

charlemagne.jpg

Setelah lama menghabiskan masa membaca Sejarah Eropah Moden, di satu peringkat saya agak lesu dalam cubaan untuk membaca tentang sejarah Medieval Europe, yang sering diistilahkan sebagai zaman gelap Eropah.

Tetapi Prof Kopanski telah berjaya menyuluh saya dan rakan-rakan, di manakah keistimewaan era ini khususnya bagi kaum Muslimin. Seperti biasa, beliau akan membentangkan peta Eropah sebesar meja di depan kami, dan syarahannya tidak ubah seperti ketua tentera yang sedang menerangkan misinya kepada gerombolan askar.

Diskusi kami menjadi hangat dengan persoalan yang berlegar di sekitar King Offa of Mercia (757-796) yang memerintah sebahagian kawasan England, Wales dan Scotland. Apakah King Offa memeluk Islam? Isu mengenainya timbul apabila wang syiling yang ditempa pada zaman pemerintahannya memaparkan kalimah La Ilaaha Illallaah. Tambahan pula, tubuhnya yang hilang dari kuburan, menimbulkan lagi kerumitan.

Perbincangan terus jadi menarik apabila dibahaskan tentang asal usul Blackie di sekitar kawasan selatan England seperti di Southampton, Brighton dan sebagainya. Mereka adalah British, namun kulitnya sedikit gelap dan dipercayai sebagai saki baki komuniti Andalus yang bermastautin di sana.

Lebih mengujakan, apabila dibentangkan pula tentang beberapa buah kerajaan Islam yang memerintah pulau sekitar Itali, malah pernah sampai memerangi dan mengalahkan Vatican City di Rome. Kerajaan-kerajaan yang mencecah usia sekurun itu, walau bagaimana pun tidak menakluk Rome, sebaliknya membiarkan kota itu begitu sahaja. Kerajaan-kerajaan Islam di sekitar Itali ini tidak mempunyai sebarang hubungan langsung dengan Abbasiyyah di Baghdad, mahu pun Umayyah di Andalus. Mereka berdiri sendiri.

Catatan-catatan Ibn Fadhlan yang kemudiannya difilemkan di dalam The 13th Warrior juga dibahaskan dengan panjang lebar.

Apa yang menariknya ialah, setiap kelas, akan disertakan dengan sesi menonton filem berkaitan Medieval Europe. Ada yang keluaran Hollywood, tidak kurang juga karya tempatan dari Poland, Sweden, England dan sebagainya.

Filem terakhir yang kami tonton, adalah berkaitan dengan Charlemagne yang dianggap sebagai pengasas Eropah. Buku Henri Pirenne yang diterbitkan sejurus sebelum Perang Dunia Kedua itu, sungguh klasik dan mencetuskan pelbagai debat. Bagaimanakah Rasulullah SAW dan generasi Islam yang awal, menggoncang kegelapan Rumawi dan Frankish ketika itu… saya sedang memerah kepala membacanya.

Setiap kali kelas ini berlangsung, ia berakhir mencecah 10:30 malam (bermula pada jam 6 petang).

Prof. Kopanski berkali-kali merayu kami supaya menawarkan diri untuk menulis thesis berkenaan Medieval Europe, namun saya secara peribadi hanya mampu tersenyum.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
56000 Kuala Lumpur

sumber:

http://saifulislam.com/?p=786

Saturday, December 22, 2007

Hari Raya Haji di China

BEIJING 21 Dis ,-Hari Raya Korban di Negara China di sambut serentak pada 20 Disember. Kerajaan China telah menyediakan cuti selama sehari kepada umat Islam di China. Umat Islam di pelbagai tempat di China telah secara meriah menyambut hari kebesaran tersebut.

Seramai 150 ribu orang umat Islam di Xining, provinsi Qinghai yang terletak di utara China telah telah berkumpul beramai-ramai di Masjid Dongguan, iaitu masjid keempat terbesar di dunia dan solat berjemaah untuk menyambut Hari Raya Korban. Umat Islam di Wilayah Autonomi Uygur Xinjiang China telah memakai pakaian yang cantik, sambil menyanyi dan menari untuk menyambut hari kebesaran tersebut.

Dianggarkan terdapat sebanyak lebih 30 juta umat Islam di seluruh China. Etnik Islam terbesar adalah dari Etnik Hui. Kebanyakan bandar besar di China memiliki sejumlah mesjid yang dapat menampung umat Islam untuk mengadakan sembahyang Hari Raya Qurban dan mengadakan Ibadah Qurban secara beramai-ramai. Contohnya di Shanghai terdapat 7 Mesjid dan di Guangzhou terdapat 4 mesjid. Sementara itu di wilayah seperti Qinghai, dan Xinjiang terdapat ribuan mesjid yang dipenuhi oleh jemaah untuk mengadakan sembahyang Hari Raya Qurban.

Persatuan Islam China telah mengadakan jamuan menyambut Hari Raya Korban di Beijing semalam. Naib Perdana Menteri China , Hui Liangyu turut hadir dalam jamuan tersebut. Presiden persatuan itu, Haji Hilaluddin Chen Guangyuan bagi pihak Persatuan Islam China mengucapkan selamat Hari Raya Aidiladha kepada umat Islam China serta umat Islam daripada pelbagai negara asing yang bekerja di China.

Sementara itu Umat Islam di Bandar Yiwu , Zhejiang telah mengadakan sambutan Hari Raya Qurban sehari lebih awal iaitu pada 19 Disember. Mereka mengadakan sembahyang Sunat Aidil Adha di Mesjid Yiwu yang boleh menampung lebih 5000 orang jemaah.

sumber:

Blog CINA ISLAM
http://idhamlim.blogspot.com/

Monday, December 17, 2007

Agama Paling Cepat Berkembang di Dunia Hari Ini

Klik di link ini untuk melihat videonya

http://youtube.com/watch?v=1Da6nvl2ahA&feature=related

"Moslem are the world fastest growing group"
"Orang-orang Islam adalah umat yang paling cepat perkembangannya di dunia."
(The Population Reference Bureau, USA Today)

"Islam is the fastest-growing religion in America..."
"Islam adalah agama yang paling cepat berkembang di Amerika..."
(Hillary Clinton-Los Angeles Times)

"Islam is the fastest-growing religion in the country."
"Islam adalah agama yang paling sepat berkembang dalam negara."
(Geraldine Baum, Newsday Religion Writer, Newsday)

"Islam is the fastest-growing religion in the United States..."
"Islam adalah agama yang paling pantas berkembang di Amerika Syarikat..."
(Ari L. Goldman, New York Times)



POPULASI PENDUDUK DUNIA

TAHUN 1900 Muslim 12.4 % Kristian 26.9%
TAHUN 1980 Muslim 16.5 % Kristian 30.0 %
TAHUN 2000 Muslim 19.2 % Kristian 29.9 %

Kajian menunjukkan jangkaan berikut:

TAHUN 2025 Muslim 30.0 % Kristian 25.0 %

Video Ibadah Haji Lengkap (Bahasa Melayu Indonesia)

BAHAGIAN 1


BAHAGIAN 2


BAHAGIAN 3


BAHAGIAN 4


BAHAGIAN 5


BAHAGIAN 6


BAHAGIAN 7


BAHAGIAN 8

Hendak Tahu Tentang Ibadah Haji Umat Islam? (video)

Gambar-gambar umat Islam mengerjakan ibadah Haji.



Video tentang ibadah haji. Apabila melihat manusia berawaf mengelilingi Kaabah, terasa seperti melihat planet-planet dan sekitarnya sedang mengelilingi matahari.





Suasana umrah

3 Juta Jemaah Haji Penuhi Kota Mekah

MEKAH, 15 Dis. - Hampir tiga juta jemaah haji dari seluruh dunia kini memenuhi kota Mekah, tiga hari menjelang hari wukuf.

Kira-kira sejuta daripada mereka memenuhi setiap ruang Masjidil Haram di sini untuk menunaikan solat Jumaat semalam, yang merupakan solat terakhir sebelum seluruh jemaah haji bergerak ke padang Arafah mulai Isnin ini untuk menunaikan ibadat wukuf pada Selasa, 18 Disember.

Menurut laporan akhbar tempatan kira-kira tiga juta jemaah akan mengerjakan ibadat haji selama lima hari bermula Isnin ini. Kira-kira setengah juta daripada mereka adalah rakyat Arab Saudi.

Seterusnya

Saturday, December 15, 2007

Kisah Abang Michael jackson Peluk Islam


JERMAINE Jackson yang mengenakan jubah dan igal kini mahu dikenali sebagai Muhamad Abdul Aziz.

Susunan: SITI AINIZA KAMSARI

BARU-BARU ini tersebar melalui Internet dan e-mel kononnya Raja Pop dunia, Micheal Jackson memeluk Islam. Malah beliau juga dikatakan menyanyikan sebuah lagu bertajuk Duaa yang memuji Allah dengan begitu indah.

Namun, setelah diteliti dan diperhalusi rupa-rupanya lagu tersebut dinyanyikan oleh seorang penyanyi terkemuka dari Afrika Selatan bernama Zain Bhikha. Namun, menurut abang Micheal, Jermaine Jackson, adalah tidak mustahil suatu hari kelak adiknya akan memeluk Islam.

Katanya, apa yang lebih penting Micheal kini tidak mempunyai pandangan yang serong dan sempit terhadap Islam setelah membaca beberapa buku penerangan mengenai Islam yang diberikan kepadanya.

"Micheal kini lebih memahami Islam dan sering juga bertanyakan mengenai agama itu. Berbanding dahulu, seperti kebanyakan warga Barat yang lain, Micheal juga terpengaruh dengan pelbagai dakwaan yang negatif terhadap Islam," katanya.

Mungkin kerana Islam itu sendiri, Micheal kini beralih tumpuan perniagaannya di Asia Barat. Malah beliau kini mempunyai sebahagian pegangan saham di sebuah syarikat milik Putera Arab yang berstatus bilionair, Waleed Talal.

Jermaine, salah seorang anggota kumpulan Jackson 5 yang mengecap kegemilangan dan kemasyhuran pada era 1980-an, memeluk Islam pada awal 1990. Jermaine atau nama sebenarnya Jermaine LaJaune Jackson yang dilahirkan pada 11 Disember 1954 di Gary, Indiana kini lebih dikenali sebagai Muhammad Abdul Aziz,

Berita pengislamannya itu begitu mengejutkan dunia Barat dan peminat seninya. Mereka sama sekali tidak menyangka Jermaine akan memeluk Islam dan kini memilih hidup yang cukup berbeza berbanding kehidupannya dahulu.

Sedangkan pada akhir kariernya sebagai penyanyi, beliau sempat berduet dengan Pia Zadora pada tahun 1985 dalam lagu When The Rain Begins To Fall yang menduduki tempat teratas beberapa carta single di Eropah. Pada tahun 1989, albumnya yang bertajuk Dont Take It Personal menjadi hit nombor satu dalam Carta Billboard R&B Singles.

Pada tahun 1989, bersama dengan adiknya, Janet Jackson, mereka mengadakan persembahan di beberapa negara Asia Barat. Ketika menetap di Bahrain, Jermaine berpeluang menemui sekumpulan kanak-kanak negara itu yang datang menemui beliau.

"Kanak-kanak tersebut tanpa segan silu terus bertanyakan mengenai agama anutan saya, lalu saya menjawab saya seorang Kristian dan saya juga terus bertanyakan kepada kanak-kanak itu akan agama mereka pula.

"Tanpa saya sangka, agak mengejutkan apabila mereka menjawab Islam dengan bangganya tanpa ragu-ragu," katanya.

Tanpa perlu bertanya lanjut, kanak-kanak itu juga bercerita kepada Jermaine akan agama Islam dengan pelbagai maklumat yang menarik walaupun bunyinya begitu keanak-anakan.

"Melihat kesungguhan mereka menerangkan Islam, saya menjadi kagum malah saya berasa sungguh damai mendengarkan penerangan mereka itu," katanya.

Sejak peristiwa itu, Jermaine mengambil peluang mengadakan perbincangan yang panjang lebar mengenai Islam dengan beberapa ulama dan tokoh Islam terkemuka di Bahrain.

"Ini menyebabkan hati dan pemikiran saya mula berkocak hebat," katanya yang pada zaman kegemilangannya pernah dicalonkan untuk Anugerah Grammy dalam kategori Best Male R&B Vocal Performance melalui albumnya Lets Get Serious pada tahun 1979.

Begitupun, Jermaine belum sepenuhnya mendapat hidayah untuk memeluk Islam dan menganggap semua maklumat yang diperoleh tentang Islam tidak akan mengubah dirinya sebagai penghibur dan dia akan terus kekal sebagai penggiat seni dan muzik Barat.

"Namun hati saya ketika itu sebenarnya telah pun memeluk Islam, cuma tidak mampu untuk dilafazkan melalui kata-kata," katanya.

Beliau kemudian memberitahu perasaannya itu kepada seorang sahabat yang bernama Qunber Ali yang kemudiannya membawa Jermaine ke Riyadh, ibu negara Arab Saudi .

"Sehingga ke saat itu, saya masih tidak mengetahui mengenai Islam sehinggalah sebuah keluarga daripada kerabat diraja Arab Saudi membawa saya untuk melakukan umrah di Mekah. Di situ, buat pertama kalinya saya mengucap dua kalimah syahadah bagi mengesahkan pengislaman saya," katanya.

Setelah memeluk Islam, Jermaine mendapatinya dirinya bagai dilahirkan semula. Ini kerana Islam telah memberikan jawapan kepada pelbagai keraguan beliau sebelum ini terutama mengenai agama asalnya.

"Islam memberikan jawapan yang sangat memuaskan hati terutama mengenai kelahiran dan kenabian Nabi Isa a.s. dan saya berdoa agar seluruh keluarga saya juga dapat menerima hakikat yang sama," katanya.

Seluruh keluarga Jackson adalah pengikut ajaran Kristian yang dikenali sebagai Avendance of Jehova (Penyaksian Jehova) dan antara ajaran yang menjadi pegangan adalah hanya seramai 144,000 lelaki di muka bumi ini layak memasuki syurga.

"Dari dahulu lagi akal saya tidak dapat menerima fakta yang sedemikian dan begitu juga apabila kitab Bible sebenarnya lebih mengumpulkan kata-kata manusia di dalamnya berbanding ajaran sebenar dan kata-kata daripada Tuhan," katanya.

Pelbagai cara dilakukan oleh Jermaine untuk mengenali Islam. Semasa di Mekah beliau mengambil kesempatan menikmati lagu-lagu nasyid dan mendalami lirik lagu seperti yang dinyanyikan oleh Yusuf Islam (Cat Stevens).

"Saya juga banyak belajar daripada beliau mengenai Islam berikutan kami mempunyai latar belakang, kerjaya dan kebolehan yang hampir sama sebelum ini," katanya yang juga sering belajar mengenai Islam dengan bekas juara tinju dunia, Muhammad Ali.

Namun, apakah sambutan yang beliau terima apabila pulang ke Amerika Syarikat selepas secara rasmi memeluk Islam itu?

"Saat itu merupakan kesempatan yang diambil sepenuhnya oleh media Barat dalam mengalunkan satu orkestra propaganda yang memburuk-burukkan Islam dan umatnya. Apabila mereka mendapat tahu saya memeluk Islam, pelbagai gosip dan tohmahan yang mereka sebarkan mengenai saya sehinggakan saya benar-benar terganggu.

"Malah keluarga saya turut menerima kesannya. Begitu banyak surat-surat dan kiriman kecaman dan ancaman yang tidak putus-putus mengganggu kami," katanya.

Jermaine bertindak rasional malah berasa hairan dengan fobia pihak Barat terhadap Islam sedangkan mereka tidak cuba mengenali Islam dan jauh sekali cuba menyelami tekanan yang dihadapi oleh umat Islam angkara perbuatan dan sikap melampau Barat sendiri.

Beliau juga tidak ambil peduli dengan apa juga kisah yang cuba didedahkan oleh media mengenai dirinya.

"Kebebasan yang diamalkan oleh media Barat itu akhirnya memakan diri mereka sendiri kerana pada akhirnya ia membentuk dan menyerlahkan lagi sikap hipokrasi masyarakat Amerika ke tahap yang tertinggi.

"Ini kerana siapakah mereka untuk mengutuk atau mencerca Islam sedangkan mereka sendiri tidak mengikut ajaran agama masing-masing dan tidak

berusaha mencari jalan untuk hidup bersama dengan aman malah lebih suka mencari keburukan orang lain. Adakah ini boleh menyelesaikan masalah?" katanya.

Menurut Jermaine, Islam banyak menguraikan kekusutan jiwa pada dirinya kerana kesanggupan beliau merubah diri mengikut seperti yang diajarkan oleh Islam. Ia benar-benar memberi satu kehidupan baru yang lebih bermakna dan memberinya pandangan hidup yang lebih positif dan rasional.

Bercakap mengenai keluarga Jackson, Jermaine berkata, pelbagai ancaman yang diterima oleh keluarga beliau itu akhirnya dapat ditangani dengan baik.

"Mujur seluruh ahli keluarga saya mempunyai fikiran yang terbuka. Sebenarnya telah menjadi tradisi keluarga kami agar sentiasa membuat kawan dan bersahabat baik dengan sesiapa pun tanpa mengira perbezaan agama.

"Disebabkan amalan seperti inilah mungkin menyebabkan saya terbuka untuk mengenali Islam dan alhamdulillah ia memandu saya kepada kehidupan yang lebih baik," katanya.

Mengenai adiknya dan khabar-khabar angin yang bertiup kencang mengatakan Micheal juga telah memeluk Islam, Jermaine berkata, beliau boleh mengesahkan adiknya itu belum lagi mengikut jejak langkahnya.

"Micheal tidak memeluk Islam tetapi dia juga tidak menentang atau mencemuh Islam malah lagu-lagunya banyak mengajar supaya kita semua supaya berkasih sayang sebagaimana yang diajarkan oleh ibu bapa kami sebelum ini.

"Tetapi siapa tahu pada suatu hari Micheal akan memeluk Islam. Hanya masa dan takdir yang akan menentukan. Sebagaimana juga tidak ada sesiapa yang memaksa saya untuk memeluk Islam. Begitu juga kepada Micheal, tidak ada sesiapa yang boleh memaksa untuknya memeluk Islam," katanya yang pernah berduet dengan adiknya dalam lagu yang begitu popular, Tell Me Im Not Dreamin, pada tahun 1984.

Seorang lagi adik beliau yang juga sangat popular, Janet, sangat terkejut dengan pengislaman abangnya itu. Janet lebih melucukan kerana apabila sebut sahaja Islam, apa yang beliau tahu dan menjadi ketakutannya ialah soal poligami.

"Jadi, saya jelaskan kepadanya bahawa poligami itu sesuatu yang dibenarkan malah ia sebenarnya satu perkara yang mulia berbanding mempunyai hubungan sulit dengan ramai perempuan. Malah itulah yang berlaku kepada kebanyakan lelaki Barat yang telah berkahwin... mereka mempunyai hubungan sulit yang menyebabkan punca kerosakan moral dan menggugat kestabilan masyarakat.

"Jika seorang lelaki secara emosi terpikat dengan wanita lain maka ia patut menghalal dan menghormati hubungan itu dengan perkahwinan. Jika tidak, dia patut mempunyai seorang isteri sahaja," jelasnya.

Menurut Jermaine, setiap wanita dalam Islam umpama sekuntum bunga yang kembang mekar dalam sebuah taman larangan yang mesti dijaga dan dilindungi daripada sebarang makhluk perosak sekalipun yang bernama lelaki.

Lagipun, katanya, dalam seluruh populasi umat Islam di seluruh Amerika Syarikat, tidak sampai 10 peratus penganutnya yang mengamalkan poligami. Jadi, tidak ada sebab untuk adiknya itu berasa bimbang.

Melalui tiga perkahwinan sebelum ini iaitu dengan Hazel Gordy pada 1973, Margaret Maldonado 1988 (tanpa nikah) dan Alejandra Genevieve Oaziaza (1989), Jermaine mempunyai tujuh anak lelaki dan dua anak perempuan.

"Mereka saya didik sepenuhnya berorientasikan ajaran Islam," katanya.

Walaupun Jermaine dikatakan sudah bercerai dengan Alejandra pada tahun 2004 namun ada versi yang mengatakan isterinya itu juga berminat dan sedang mempelajari Islam.

Begitu pun, beliau yang kini beristerikan Haleema Rasheed masih belum beroleh anak. Kini mereka memilih menetap di Dubai dan Bahrain dan masih giat melakukan pelbagai kegiatan seni yang berunsurkan Islam.

Baru-baru ini beliau bercadang membuka sebuah kompleks hiburan di Yerevan, Armenia yang turut memuatkan hotel, restoran dan syarikat televisyen yang kesemuanya berorientasikan Islam dan budaya tempatan.

"Insya Allah, semua adik-beradik saya terutama Micheal dan Janet akan hadir dan memberikan sumbangan bagi menjayakan kompleks itu," katanya penuh yakin.

UTUSAN MALAYSI 8 JUN 2006

Nuraisyah Chua Pilih Islam

Oleh ZUARIDA MOHYIN


PENSYARAH muda ini tidak menafikan senario sebilangan besar saudara baru yang mendalami Islam sebelumnya kerana terpengaruh dengan rakan-rakan sebaya atau tertarik dengan Islam selepas melihat kehidupan teman-teman yang beragama Islam.

Namun bagi Nuraisyah Chua Abdullah, 30, penerimaan Islamnya melalui cara yang cukup berbeza dan unik.

Chua Bee Teen, nama sebelum Islamnya, mengakui mendekati Islam dengan membuat kajian, pemerhatian dan melalui pembelajaran.

``Saya memeluk Islam bersendirian. Keluarga saya masih belum beragama Islam. Sayalah dalam adik-ber-

adik yang memecah tradisi. Ibu bapa saya beragama Buddha, manakala kakak-kakak pula menganut agama Kristian.

``Malah keputusan muktamad yang diambil ini tidak dipengaruhi oleh mana-mana pihak. Ia adalah keputusan ikhlas saya sendiri,'' kata anak bongsu daripada empat adik-beradik ini sewaktu ditemui pada majlis diskusi bukunya berjudul, Kisah Saya Saudara Baru di pusat membeli-belah terkemuka di ibu kota, baru-baru ini.

Malah menurut Pensyarah Undang-undang di Fakulti Undang-undang, Universiti Teknologi MARA (UiTM), Shah Alam, Selangor ini lagi, hakikatnya semenjak dari sekolah rendah lagi, beliau tidak meminati mata pelajaran Sejarah yang dianggap membosankan kerana terpaksa menghafal tarikh, tahun dan tokoh-tokoh sejarah.

``Namun apabila belajar subjek Sejarah Islam di tingkatan enam, lain pula jadinya. Saya mula tertarik, terutama tentang kisah tokoh-tokoh agama Islam.

``Yang pasti, ia sungguh berbeza dengan tokoh-tokoh sejarah yang pernah saya pelajari suatu ketika dahulu.

``Semangat mereka dalam menyebarkan syiar Islam sangat ketara dan tiada tolok bandingnya. Malah dalam kelas inilah, saya banyak belajar dan menghafal potongan-potongan ayat al-Quran, khasnya dalam surah Saba', perihal kesuburan tanah di dae-

rah Saba' dan surah al-Alaq tentang kewajipan umat Islam menuntut ilmu.

Memahami

``Pada awalnya matlamat saya hanya untuk memantapkan penulisan esei peringkat menengah tinggi, agar memperoleh keputusan yang cemerlang tetapi tidak menyangka sama sekali pelajaran ini telah membantu saya memahami Islam,'' cerita Nuraisyah yang pernah memenangi pera-

duan menulis esei peringkat negeri pada zaman persekolahannya dulu.

Malah minat beliau mengaitkan tulisannya dengan aspek Islam telah menimbulkan tanda tanya di kalangan guru di sekolah, yang menganggap beliau serius tentang agama Islam.

Namun jawapan beliau yang bercadang mendalami agama Kristian selepas peperiksaan STPM, menghampakan sebahagian guru, terutamanya guru Ekonomi, Cikgu Zu.

Beliau merupakan satu-satunya guru yang berkeyakinan Chua akan memeluk Islam suatu hari kelak. Alhamdulillah, Nuraisyah memeluk Islam pada usia 19 tahun.

Anak kelahiran negeri Perak ini turut berterima kasih kepada para pensyarah dan insan yang sentiasa prihatin kepada dirinya sepanjang perjalanan menuju Islam. Baginya, mereka adalah pendidik, kaunselor dan keluarga kepadanya.

Berkongsi pengalaman selepas mengucap dua kalimah syahadah, kata Nuraisyah, ramai di kalangan saudara baru menghadapi kesukaran, terutamanya menjelang sambutan Tahun Baru Cina.

Berlainan dengan ibu beranak dua ini, akui Nuraisyah, beliau tidak menghadapi masalah besar dalam hal ini.

Perayaan Tahun Baru Cina adalah perayaan kebudayaan orang-orang Cina dan bukan sambutan keagamaan.

``Berlainan dengan hari raya yang disambut oleh umat Islam, ia lebih kepada tujuan ibadat.

``Cumanya, persamaan antara kedua-dua perayaan ini adalah pada amalan kebudayaan kedua-dua pe-

rayaan tersebut, mereka mengambil peluang mengeratkan hubungan antara satu sama lain, sanak saudara dan rakan taulan. Itu sahaja.

``Selagi amalan semasa perayaan Tahun Baru Cina itu tidak bercanggah dengan hukum syara, maka tidak ada masalah bagi saudara baru meraikannya,'' jelas graduan Sarjana dalam bidang Perbandingan Undang-undang dari Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM), Gombak.

Menurut Nuraisyah lagi, pada awal pengIslamannya, terutama dalam tempoh dua tahun pertama di universiti, setiap kali tibanya cuti semester, detik itulah dianggap paling krisis atau mengalami dilema dalam diri.

``Bermacam-macam persoalan bermain di fikiran saya. Apa yang patut saya lakukan pada cuti kali ini, soalan yang sentiasa berlegar di minda.

``Hendak pulang ke rumah, kasihan keluarga terutamanya kepada nenek, ayah dan ibu yang terpaksa menjawab segala persoalan jiran tetangga dan rakan mereka mengenai diri saya.

``Namun, walau apa jua rintangannya, saya tidak pernah tidak pulang ke rumah setiap kali cuti semester. Kadang-kadang apabila keadaan menjadi genting, saya akan membuat alasan pulang ke kolej,'' luah Nuraisyah sayu.

Walau bagaimanapun, keadaan ini tidak berpanjangan, kata beliau. Ia beransur pulih apabila beliau mula bekerja sambilan semasa cuti semester.

Seperkara lagi, berkaitan dengan kepulangannya ke rumah ialah kerisauannya setiap kali tiba waktu makan kerana kebiasaannya Nuraisyah akan berkongsi makanan dengan nenek.

Di samping itu, beliau jugalah yang menyediakan, mengemas dan membasuh pinggan mangkuk.

``Jadi saya sudah tidak makan sepinggan dengan ibu dan cuba mengelak membersihkan pinggan dan meja yang ada benda-benda haram.

``Melihat perubahan ini, seluruh ahli keluarga tidak berpuas hati. Keadaan ini amat menyedihkan.

``Kadang kala untuk duduk semeja pun rasa tidak selesa. Hinggakan ada ketikanya saya terpaksa mencari alasan bagi mengelak situasi genting ini, sungguhpun saya tahu perbuatan ini boleh menjejaskan hubungan saya dengan nenek, ibu dan ayah,'' cerita Nuraisyah.

``Maafkan saya ayah, ibu dan nenek. Saya begitu sayangkan kamu. Namun, apabila diminta memilih antara intan dan permata, saya tetap memilih Islam,'' celah Nuraisyah

pantas serta bernada sayu.

Bertanyakan bagaimana nama Islamnya ditemui, terang Nuraisyah, semuanya adalah atas bantuan Cikgu Zu.

Nama Aisyah dipilih bersempena dengan nama isteri Rasulullah s.a.w. yang disegani kerana ilmu pengeta-

huannya yang tinggi dan jiwanya yang kental.

Pengalaman

Harapan Nuraisyah, semoga de-

ngan penggunaan nama ini, hidup beliau akan disinari dengan cahaya ilmu dan dalam masa yang sama, dapat mencontohi keperibadian wanita mulia ini.

Kisah pengalaman pertama kali Nuraisyah berpuasa di rumah juga begitu menyentuh. Cerita beliau, ia berlaku sebelum memasuki pengajian peringkat ijazah di UIAM. Pada masa itu, beliau masih menunggu keputusan Sijil Tinggi Pelajaran Malaysia (STPM).

Keluarga kekok dengan perubahan dirinya. Manakan tidak, anak mereka langsung tidak makan atau minum dari pagi hingga ke malam.

Manakala pengalaman kedua berpuasa iaitu pada tahun pertama di universiti bersama rakan-rakan pe-

ngajian.

``Bahagian akhir bulan puasa, saya habiskan di rumah kerana cuti semester bermula. Saya terkejut, apabila ibu sudahpun membeli lauk-pauk dan kuih-muih dari gerai Ramadan di pasar berhampiran dengan rumah kami.

``Insiden itu begitu pilu hingga saya mengalirkan air mata. Malah tambah menyayat hati apabila ibu, bangun seawal empat pagi menyediakan juadah sahur.

Pada masa itulah saya sedar kebenaran sebuah hadis dalam buku karangan Yusuf Qardhawi, ``Sesungguhnya doa orang yang berpuasa ketika berbuka, tidak ditolak,'' syukur Nuraisyah.

Beliau mendirikan rumah tangga dengan pemuda pilihan hati yang berasal dari Kedah, Ramzyzan Ramly.

Pasangan ini dikurniakan dua cahaya mata perempuan; Nurafiqah Farhani, 5, dan Nurqistina Nabila, sembilan bulan.

Pengalaman berharga beliau yang bergelar saudara baru telah dibukukan dan kini sedang berada di pasa-

ran.

Menurut Nuraisyah, buku ini sesuai dibaca oleh semua golongan masyarakat, tidak kira agama dan bangsa seseorang itu.

``Semoga sumbangan kecil ini bermakna dan membantu mereka agar lebih memahami dan mengenali saudara baru.

``Malah saya yakin, semua ujian yang dihadapi adalah untuk menyiapkan diri kita ke arah kehidupan yang lebih baik pada masa depan,'' pesan Nuraisyah mengakhiri perbualan.


Kelebihan Bersembahyang Menurut Sains

Solat Dari Pandangan Sains

* Seorang professor fizik di Amerika Syarikat telah membuat satu kajian tentang kelebihan solat berjemaah yang disyariatkan dalam Islam. Katanya tubuh badan kita mengandungi dua cas elektrik iatu cas positif dan cas negatif.

* Dalam aktiviti harian kita sama ada bekerja, beriadah atau berehat, sudah tentu banyak tenaga digunakan.

* Dalam proses pembakaran tenaga, banyak berlaku pertukaran cas positif dan cas negatif, yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam tubuh kita. Ketidakseimbangan cas dalam badan menyebabkan kita rasa letih dan lesu setelah menjalankan aktiviti seharian. Oleh itu cas-cas ini perlu diseimbangkan semula untuk mengembalikan kesegaran tubuh ke tahap normal.

* Berkaitan dengan solat berjemaah, timbul persoalan di minda professor ini mengapa Islam mensyariatkan solat berjemah dan mengapa solat lima waktu yang didirikan orang Islam mempunyai bilangan rakaat yang tidak sama.

* Hasil kajiannya mendapati bilangan rakaat yang berbeza dalam solat kita bertindak menyeimbangkan cas-cas dalam badan kita. Semasa kita solat berjemaah, kita disuruh meluruskan saf, bahu bertemu bahu dan bersentuhan tapak kaki. Tindakan-tindakan yang dianjurkan semasa solat berjemaah itu mempunyai berbagai kelebihan.

* Kajian sains mendapati sentuhan yang berlaku antara tubuh kita dengan tubuh ahli jemaah lain yang berada di kiri dan kanan kita akan menstabilkan kembali cas-cas yang diperlukan oleh tubuh. Ia berlaku apabila cas yang berlebihan - sama ada negatif atau positif akan dikeluarkan, manakala yang berkurangan akan ditarik ke dalam kita.

* Semakin lama pergeseran ini berlaku, semakin seimbang cas dalam tubuh kita. Menurut beliau lagi, setiap kali kita bangun dari tidur, badan kita akan merasa segar dan sihat setelah berehat berapa jam. Ketika ini tubuh kita mengandungi cas-cas positif dan negatif yang hampir seimbang. Oleh itu, kita hanya memerlukan sedikit lagi proses pertukaran cas agar keseimbangan penuh dapat dicapai. Sebab itu, solat Subuh didirikan 2 rakaat.

* Seterusnya, setelah sehari kita bekerja kuat dan memerah otak semua cas ini kembali tidak stabil akibat kehilangan cas lebih banyak daripada tubuh. Oleh itu, kita memerlukan lebih banyak pertukaran cas. Solat jemaah yang disyariatkan Islam berperanan untuk memulihkan keseimbangan cas-cas berkenaan. Sebab itu, solat Zohor didirikan 4 rakaat untuk memberi ruang yang lebih kepada proses pertukaran cas dakam tubuh.

* Situasi yang sama turut berlaku di sebelah petang. Banyak tenaga dikeluarkan ketika menyambung kembali tugas. Ini menyebabkan sekali lagi kita kehilangan cas yang banyak. Seperti mana zohor, 4 rakaat solat Asar yang dikerjakan akan memberikan ruang kepada proses pertukaran cas dengan lebih lama.

* Lazimnya, selepas waktu Asar dan pulang dari kerja kita tidak lagi melakukan aktiviti-aktiviti yang banyak menggunakan tenaga. Masa yang diperuntukkan pula tidak begitu lama. Maka, solat Maghrib hanya dikerjakan sebanyak 3 rakaat adalah lebih sesuai dengan penggunaan tenaga yang kurang berbanding 2 waktu sebelumnya.

* Timbul persoalan di fikiran professor itu tentang solat Isyak yang mengandungi 4 rakaat.Logiknya, pada waktu malam kita tidak banyak melakukan aktiviti dan sudah tentu tidak memerlukan proses pertukaran cas yang banyak.

* Setelah kajian lanjut, didapati terdapat keistimewaan mengapa Allah mensyariatkan 4 rakat dalam solat Isyak. Kita sedia maklum, umat Islam amat digalakkan untuk tidur awal agar mampu bangun menunaikan tahajjud di sepertiga malam. Ringkasnya, solat Isyak sebanyak 4 rakaat itu akan menstabilkan cas dalam badan serta memberikan tenaga untuk kita bangun malam (qiamullail).

* Dalam kajiannya, professor ini mendapati bahawa Islam adalah satu agama yang lengkap dan istimewa. Segala amalan dan suruhan Allah Taala itu mempunyai hikmah yang tersirat untuk kebaikan umat Islam itu sendiri.

* Beliau merasakan betapa kerdilnya diri dan betapa hebatnya Pencipta alam ini. Akhirnya, dengan hidayah Allah beliau memeluk agama Islam.Masya-Allah.

Sekian untuk renungan kita bersama

http://pcmansurah.blogspot.com/

Tuesday, December 4, 2007

Dokumentari Ibadah Haji di Discovery Channel

BUAT pertama kalinya saluran Discovery Channel di Astro akan menyiarkan dokumentari berkaitan para jemaah haji di Mekah.

Dokumentari bertajuk Revealed: The Hajj akan disiarkan pada 16 Disember ini, pukul 9 malam.

Dokumentari tersebut akan menayangkan keseluruhan kehidupan dan aktiviti para jemaah haji yang berada di sana.

Saksikan umat Islam seluruh dunia bersatu untuk mengerjakan ibadah haji seperti tawaf di keliling Kaabah, wukuf di Padang Arafah dan melontar di Mina.

Istimewanya Revealed: The Hajj ini turut menampilkan perjalanan seorang mualaf dari Australia iaitu Mattew Nelson yang baru pertama kali mengerjakan haji.

Di samping itu, dokumentari tersebut juga akan menyiarkan cara-cara dan langkah terbaik kerajaan Arab Saudi untuk mengelak daripada berlakunya kemalangan ketika para jemaah sedang menunaikan kewajipan mereka.

Sebelum ditayangkan melalui Discovery Channel, Compass Communications memberi peluang kepada 40 pembaca bertuah Utusan Malaysia untuk menyaksikan Revealed: The Hajj di Golden Screen Cinemas (GSC), Mid Valley Megamall, Kuala Lumpur pada 8 Disember ini.

Caranya mudah anda hanya perlu menjawab dua soalan yang disiarkan dan e-melkan jawapan anda sebelum 5 Disember ini kepada prakash@com pass-communications.com.my.

Soalan:

1) Bilakah Revealed: The Hajj akan disiarkan di Discovery Channel?

2) Discovery Channel di Astro di tayangkan di saluran nombor berapa?

http://www.utusan.com.my/utusan/content.asp

?y=2007&dt=1203&pub=Utusan_Malaysia&sec

=Hiburan&pg=hi_05.htm

Saturday, December 1, 2007

Masjid Baiturrahman Acheh Banyak Sejarah


Oleh Hasliza Hassan

MASJID Raya Banda Aceh, Baiturrahman yang masih utuh dan menjadi tempat perlindungan paling selamat ketika kejadian ombak besar tsunami 26 Disember tahun lalu menjadi bukti kekukuhan Islam di Banda Aceh.

Sejak pertama kali dakwah tiba dan berakar umbi di rantau ini pada kurun ke-7, Masjid Raya Baiturrahman menyaksikan banyak detik sejarah berlaku yang kini terus menjadi kenangan penduduk di sekitarnya.

Masjid yang teguh berdiri hingga hari ini pada mulanya dibina oleh Sultan Alaiddin Mahmud Shah pada tahun 691 hijrah atau kira-kira 700 tahun lalu.

Ia menjadi mercu kegemilangan kerajaan Islam Aceh Darussalam yang dibina oleh Sultan Johan Shah pada Jumaat, 1 Ramadan 601 hijrah bersamaan 22 April 1205.

Kerajaan Islam Aceh Darussalam adalah penerus daripada beberapa kerajaan Islam yang berkembang pesat sebelumnya, seperti kerajaan Islam Perlak yang juga kerajaan Islam pertama di Asia Tenggara.

Kerajaan itu diasaskan Sultan Alaiddin Shah pada 1 Muharam tahun 225 hijrah atau sekitar tahun 830 masihi, diikuti kerajaan Islam Samudera Pasai dan beberapa kerajaan lainnya.

Pada era pemerintahan Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam, Masjid Baiturrahman melalui zaman kegemilangan bukan saja sebagai tempat beribadah, malah menjadi pusat pendidikan, khususnya dalam ilmu agama.

Jika di Mesir, Masjid Al-Azhar menempatkan universiti pertama dunia, di Aceh, Masjid Baiturrahman adalah universiti pertama di Nusantara dengan 17 dar atau fakulti dalam pelbagai bidang.

Pensyarahnya didatangkan dari beberapa negara Arab, Turki, Parsi dan India, manakala pelajarnya pula dari hampir seluruh pelosok Nusantara.

Di samping, menyaksikan zaman kegemilangan Islam, masjid itu pernah melalui suasana suram seperti yang pernah berlaku pada kerajaan Aceh ketika dipimpin beberapa sultanah atau raja perempuan.

Pada akhir pemerintahan Sultanah Tajul Alam Safiatuddin, satu kelompok kaum sufi yang dinamakan kelompok wujudiyah melakukan pemberontakan ingin merebut kuasa di Aceh.

Bagaimanapun, pemberontakan itu berjaya digagalkan menyebabkan pemberontak tidak berpuas hati hingga membakar kota Banda Aceh dan beberapa bangunan penting di bandar itu termasuk Masjid Baiturrahman.

Selepas pemberontakan dipadamkan, kota Banda Aceh dibangun kembali dan bahagian Masjid Baiturrahman yang hangus dibaik pulih serta kembali berfungsi seperti sedia kala.

Peristiwa paling tragik menimpa masjid itu berlaku pada 1873 ketika Belanda mengisytiharkan perang secara rasmi ke atas Aceh dan Masjid Baiturrahman menjadi medan tempur yang sengit di antara tentera kompeni (Belanda) dan rakyat Aceh.

Slogan jihad yang dilaungkan oleh tentera Aceh ‘Udep Sare Mate Syahid’ (Hidup Mulia Mati Syahid) berjaya mengundurkan tentera Belanda sehingga mereka terpaksa mengambil pendekatan halus menundukkan Aceh.

Menghadapi tentangan rakyat Aceh yang gigih dan berani, membuat Belanda kehilangan akal waras mereka hingga dalam satu pertempuran, askar penjajah membakar Masjid Baiturrhaman.

Tidak cukup dengan membakar masjid yang menjadi simbol kemegahan Islam di Aceh, penjajah Belanda mengganti nama Banda Aceh yang juga ibu kota Aceh dengan Kota Raja (Kutaraja).

Bagaimanapun masjid itu dibangunkan semula oleh Belanda dan arkitek berketurunan Itali, De Brun, memberi wajah baru dengan memperkenalkan seni bina Moghul menjadikan Masjid Baiturrahman, masjid terindah di Nusantara.

Belanda cuba memberi isyarat bahawa mereka sedia membuka ruang kepada orang Aceh beribadah, namun ia tidak memadai kerana peristiwa masjid dibakar penjajah terus terpahat dalam ingatan masyarakat Islam Aceh.

Masjid itu berjaya ditawan Belanda tetapi ia berjaya dirampas semula pejuang Aceh pada malam hari yang sama.

Empat hari selepas itu, Panglima Angkatan Perang Belanda, Mejar Jeneral J H R Kohler mengerahkan seluruh tenteranya hingga berjaya kembali menduduki masjid berkenaan.

Bagaimanapun, ketika kemenangan disangka dalam genggamannya, Kohler terbunuh di pekarangan masjid berkenaan dan ia memaksa Belanda berundur.

Selepas, kemerdekaan Indonesia, pada 9 Mei 1963 nama Kota Raja dikembalikan kepada Banda Aceh.

Masjid Baiturrahman juga diperbesar, diperindah dan diperluaskan kira-kira 3.5 hektar manakala kubah masjid ditambah daripada dua kepada lima berserta dua menara selain diperindahkan dengan 282 tiang besar dan kecil.

Masjid Raya Baiturrahman membuktikan keutuhan strukturnya, kejuruteraan serta seni bina alaf silam yang mampu bertahan walau dilanda gempa dan ombak besar.

Manakala mereka yang mempercayai keajaiban tuhan, Masjid Baiturrahman dan beberapa masjid lain di bumi Aceh antara bukti kekuasaan Allah, menyelamatkan rumah-Nya dan mereka yang berlindung di bawah bumbungnya.

http://www.bharian.com.my/m/BHarian/
Saturday/Agama/20051111221135/Article/

Keistimewaan Kota Suci Mekah



Oleh SAAD TAIB

KEISTIMEWAAN Mekah dapat diikuti menerusi buku bertajuk Sejarah Mekah Dulu dan Kini, ditulis oleh Dr. Muhammad Ilyas Abdul Ghani, dialih bahasa ke dalam bahasa Indonesia oleh Anang Rizka Mesyhadi, juga keseluruhan alih bahaa itu didapati menggunakan bahasa Malaysia Indonesia, mudah difahami.

Menerusi ruang Pengantar Penulis, beliau menghuraikan lebih mendalam isi kandungan buku tersebut yang memaparkan latar belakang Mekah sebagai tempat diputerakan Nabi Muhammad s.a.w. sejak dahulu hingga terkini dengan motif supaya dapat difahami, diikuti oleh setiap pembaca ke arah menghayati keunikan kota itu yang dijadikan oleh Allah s.w.t. dengan dikunjungi jutaan jemaah Islam untuk beribadat khusus kepadanya.

Buku berkulit tebal cerah di hadapan dan belakang dengan muka hadapan gambar Kaabah dan enam kecubung sebagai menara kota suci itu dan isinya mengandungi enam bab, iaitu menghuraikan Mekah/miqat-miqat ihram, Kaabah, tempat tawaf, Masjidilharam, masya’ir dan tempat-tempat bersejarah lain yang terdapat di sekitarnya.

Bab-bab dihuraikan secara mendalam supaya jemaah, terutama yang menunaikan rukun haji/umrah mengetahui perlunya dilakukan sebaik-baik sampai di Mekah dan di tempat-tempat itu sebagai tempat paling suci di dunia dan perlu dihormati oleh setiap jemaah.

Mengenai Mekah yang berada dalam ketinggian 300 meer dari paras laut, penulisnya menghuraikan dari dalam al-Quran aspek-aspek lain berkaitan kedudukannya, namun kota itu Bakkah dan Makkah, sama sahaja, serta huraian-huraian lain dengan nama seperti Ummul Qura (Perkampungan Tua), Al-Balad (negeri), Al-Balad Al Amin (negeri yang sama), dan Haram Amin (tanah suci yang aman).

Juga beberapa nama lagi seperti Al Baldah (negeri), Wad Ghairu Dzi Zar’in (lembah yang gersang), Maad (tempat kembali), dan Qaryah (negeri/ampang), manakala Al Masjid Al Haram, digunakan dalam empat pengertian.

Sementara Kaabah, pula yang terletak di dalam masjid Mekah diberi beberapa nama. Dalam al-Quran ia disebut Al Bait (rumah), Baitullah (rumah Allah), Al Bait Al Haram, (rumah suci), Al Bait Al Atiq (rumah pusaka) dan Qiblat.

Di dalam masjid Mekah pula, selain bangunan Kaabah, terletak di tengah-tengahnya, bangunan pertama dibina oleh Allah di permukaan bumi, terdapat telaga Zam-zam di bawah kaabah, Multazam, Hajarul Aswad, Hijir Ismail dan Makan Nabi Allah Ibrahim.

Dalam setiap bab terkandung di dalam buku itu, terdapat pula beberapa tajuk kecil sebagai menjelaskan lagi perkara-perkara yang wujud untuk diketahui oleh jemaah. Umpamanya di sekeliling kaabah dan pintunya serta mempunyai empat penjuru iaitu Hajarul Aswad, Rukun-Rukun Yamani, Syami, Iraqi, Pancur Emas dan Kiswah.

Di sekitar Mekah juga terdapat beberapa tempat lain mempunyai sejarah, di antaranya Maulid Nabi (rumah kelahiran rasul), Gua Hira’ (Jabal Nur), Masjid Jin, rumah Siti Khadijah (isteri nabi), Darul Arqam, Ain Zabidah (terusan membekalkan air), Gua Tsur, serta lain-lain.

Tidak kurang 50 keping gambar berwarna terang (kertas tebal) dan hitam putih juga peta mempamerkan sesuatu kawasan yang difikirkan penting untuk diketahui oleh jemaah, terutama gambar-gambar di dalam masjid, bangunan Kaabah, perkhemahan haji antikebakaran di Mina, juga masjid-masjid lain seperti di Jaaranah, Tanaim, Arafah, Al Khaif, Hudaibiyah dan kawasan perkuburan di Ma’ala.

Buku setebal 135 halaman, cetakan Al Rashid Printers, Madinah, Arab Saudi, berharga SRI2 (sekitar RM12).

Wednesday, November 28, 2007

Azan Berkumandang di Gereja di New York

New York, NU Online


"Allahu Akbar Allaahu Akbar... Laa Ilaaha Ilallaah", demikian azan --panggilan salat bagi kaum muslim-- dilantunkan dari awal hingga akhir dengan suara bariton oleh Christopher Herbert dan menggema di Gereja Marble Collegiate di kawasan Manhattan, New York.

Suara azan yang dikumandangkan anggota jamaah Marble Collegiate Church itu merupakan salah satu acara yang mengawali berlangsungnya dialog segitiga kalangan penganut agama Kristen, Yahudi dan Islam di New York, Minggu.

Dialog yang mengusung tema "Perspektif dari Tiga Agama" tersebut menghadirkan tiga pemimpin agama, yaitu pemimpin masyarakat muslim Indonesia Syamsi Ali, Pendeta Yahudi Peter J. Rubinstein, dan Pendeta Edwin G. Mulder --mewakili komunitas Marble Collegiate Church.

Mengawali sesi dialog, Syamsi Ali, yang juga Ketua Dewan Masjid Al-Hikmah New York, membawakan bacaan Alquran Surat Ali Imran ayat 102 yang maknanya menekankan bahwa persaudaraan merupakan sebuah karunia. Tidak hanya azan, dialog itu juga dimulai dengan pembacaan doa dan puji-pujian ala Yahudi dan Kristen.

Menurut Syamsi, pengumandangan azan oleh salah satu Gereja telah melalui konsultasi dengan pihaknya. "Mereka menanyakan apa yang bisa dibawakan untuk menghormati kedatangan warga muslim. Saya katakan azan saja. Beliau (Chrisopher Herbert, red) sendiri mengambil sekolah teologi di Universitas Harvard di Boston," kata Syamsi menjawab pertanyaan tentang berkumandangnya azan di Marble Collegiate Church.

Gereja yang didirikan pada tahun 1854 itu sendiri dipadati oleh ratusan anggota Gereja serta beberapa warga muslim dan Yahudi.

Dialog

Dialog segitiga --Islam, Kristen, Yahudi-- berlangsung santai karena ketiga pemimpin agama kerap saling melontarkan gurauan. "Sekarang dia dulu yang jawab," kata Rubenstein sambil menunjuk Syamsi Ali ketika Pendeta Mulder mengajukan pertanyaan kedua kepadanya. .

"Oh, terima kasih karena memberikan kesempatan duluan kepada yang paling muda," kata Syamsi yang disambut tawa gemuruh dari jamaah.

Bertindak sebagai moderator, Pendeta Mulder mengajukan lima pertanyaan kepada Syamsi dan Rubenstein, yaitu apa pedoman dan prinsip agama yang dianut; masalah terkini yang menjadi keprihatinan masing-masing; apa peranan rumah ibadah masing-masing dalam bidang politik; apa artinya saling menghormati; serta bagaimana mereka merayakan Hari Pernyataan Terima Kasih.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut dijawab secara singkat oleh Syamsi, Rubenstein dan Mulder. Tentang masalah terkini, Syamsi menjawab bahwa persepsi yang salah tentang Islam adalah salah satu isu yang saat ini sangat memprihatinkan.

"Prihatin karena ada kesalahpahaman terhadap Islam, juga adanya Islamophobia (ketakutan akan Islam, red). Media sangat berperan besar dalam membangun pemahaman," kata Syamsi.

Rubenstein melihat perdamaian dengan keadilan sebagai masalah serius yang harus diwujudkan sementara Pendeta Mulder menyebut rasisme sebagai salah satu masalah besar dan memprihatinkan.

Tentang peranan rumah ibadah dalam bidang politik, ketiga pemimpin agama memberikan jawaban serupa, yaitu berusaha mendorong jamaahnya untuk melihat masalah-masalah yang berada di sekililingnya dan bagaimana mereka dapat berkontribusi untuk memecahkannya.

Untuk isu Hari Pernyataan Terima Kasih, Syamsi menerangkan bahwa setiap waktu bagi muslim adalah pernyataan terima kasih. "Kami dibiasakan untuk selalu mengucapkan kata ’Alhamdulillahi Robbil ’Alamiin’," ujarnya.

Sambil menutup sesi dialog, Pendeta Mulder menyebut berlangsungnya dialog segitiga sebagai hal yang khusus yang mewarnai Thanksgiving. Seperti diungkapkan Mulder, dialog seperti pada hari Minggu itu telah memasuki tahun ke-15. (ant/nws)

http://www.nu.or.id/page.php?lang=id&menu=news_view&news_id=10813

Saturday, November 24, 2007

Islam Tiba ni Nusantara Pada Zaman Nabi Muhammad Lagi






Islam masuk ke Nusantara dibawa para pedagang dari Gujarat, India, di abad ke 14 Masehi. Teori masuknya Islam ke Nusantara dari Gujarat ini disebut juga sebagai Teori Gujarat. Demikian menurut buku-buku sejarah yang sampai sekarang masih menjadi buku pegangan bagi para pelajar kita, dari tingkat sekolah dasar hingga lanjutan atas, bahkan di beberapa perguruan tinggi.

Namun, tahukah Anda bahwa Teori Gujarat ini berasal dari seorang orientalis asal Belanda yang seluruh hidupnya didedikasikan untuk menghancurkan Islam?

Orientalis ini bernama Snouck Hurgronje, yang demi mencapai tujuannya, ia mempelajari bahasa Arab dengan sangat giat, mengaku sebagai seorang Muslim, dan bahkan mengawini seorang Muslimah, anak seorang tokoh di zamannya.

Menurut sejumlah pakar sejarah dan juga arkeolog, jauh sebelum Nabi Muhammad SAW menerima wahyu, telah terjadi kontak dagang antara para pedagang Cina, Nusantara, dan Arab. Jalur perdagangan selatan ini sudah ramai saat itu.

Mengutip buku Gerilya Salib di Serambi Makkah (Rizki Ridyasmara, Pustaka Alkautsar, 2006) yang banyak memaparkan bukti-bukti sejarah soal masuknya Islam di Nusantara, Peter Bellwood, Reader in Archaeology di Australia National University, telah melakukan banyak penelitian arkeologis di Polynesia dan Asia Tenggara.

Bellwood menemukan bukti-bukti yang menunjukkan bahwa sebelum abad kelima masehi, yang berarti Nabi Muhammad SAW belum lahir, beberapa jalur perdagangan utama telah berkembang menghubungkan kepulauan Nusantara dengan Cina. Temuan beberapa tembikar Cina serta benda-benda perunggu dari zaman Dinasti Han dan zaman-zaman sesudahnya di selatan Sumatera dan di Jawa Timur membuktikan hal ini.

Dalam catatan kakinya Bellwood menulis, “Museum Nasional di Jakarta memiliki beberapa bejana keramik dari beberapa situs di Sumatera Utara. Selain itu, banyak barang perunggu Cina, yang beberapa di antaranya mungkin bertarikh akhir masa Dinasti Zhou (sebelum 221 SM), berada dalam koleksi pribadi di London. Benda-benda ini dilaporkan berasal dari kuburan di Lumajang, Jawa Timur, yang sudah sering dijarah…” Bellwood dengan ini hendak menyatakan bahwa sebelum tahun 221 SM, para pedagang pribumi diketahui telah melakukan hubungan dagang dengan para pedagang dari Cina.

Masih menurutnya, perdagangan pada zaman itu di Nusantara dilakukan antar sesama pedagang, tanpa ikut campurnya kerajaan, jika yang dimaksudkan kerajaan adalah pemerintahan dengan raja dan memiliki wilayah yang luas. Sebab kerajaan Budha Sriwijaya yang berpusat di selatan Sumatera baru didirikan pada tahun 607 Masehi (Wolters 1967; Hall 1967, 1985). Tapi bisa saja terjadi, “kerajaan-kerajaan kecil” yang tersebar di beberapa pesisir pantai sudah berdiri, walau yang terakhir ini tidak dijumpai catatannya.

Di Jawa, masa sebelum masehi juga tidak ada catatan tertulisnya. Pangeran Aji Saka sendiri baru “diketahui” memulai sistem penulisan huruf Jawi kuno berdasarkan pada tipologi huruf Hindustan pada masa antara 0 sampai 100 Masehi. Dalam periode ini di Kalimantan telah berdiri Kerajaan Hindu Kutai dan Kerajaan Langasuka di Kedah, Malaya. Tarumanegara di Jawa Barat baru berdiri tahun 400-an Masehi. Di Sumatera, agama Budha baru menyebar pada tahun 425 Masehi dan mencapai kejayaan pada masa Kerajaan Sriwijaya.

Temuan G. R Tibbets
Adanya jalur perdagangan utama dari Nusantara—terutama Sumatera dan Jawa—dengan Cina juga diakui oleh sejarahwan G. R. Tibbetts. Bahkan Tibbetts-lah orang yang dengan tekun meneliti hubungan perniagaan yang terjadi antara para pedagang dari Jazirah Arab dengan para pedagang dari wilayah Asia Tenggara pada zaman pra Islam. Tibbetts menemukan bukti-bukti adanya kontak dagang antara negeri Arab dengan Nusantara saat itu.

“Keadaan ini terjadi karena kepulauan Nusantara telah menjadi tempat persinggahan kapal-kapal pedagang Arab yang berlayar ke negeri Cina sejak abad kelima Masehi, ” tulis Tibbets. Jadi peta perdagangan saat itu terutama di selatan adalah Arab-Nusantara-China.

Sebuah dokumen kuno asal Tiongkok juga menyebutkan bahwa menjelang seperempat tahun 700 M atau sekitar tahun 625 M—hanya berbeda 15 tahun setelah Rasulullah menerima wahyu pertama atau sembilan setengah tahun setelah Rasulullah berdakwah terang-terangan kepada bangsa Arab—di sebuah pesisir pantai Sumatera sudah ditemukan sebuah perkampungan Arab Muslim yang masih berada dalam kekuasaan wilayah Kerajaan Budha Sriwijaya.

Di perkampungan-perkampungan ini, orang-orang Arab bermukim dan telah melakukan asimilasi dengan penduduk pribumi dengan jalan menikahi perempuan-perempuan lokal secara damai. Mereka sudah beranak–pinak di sana. Dari perkampungan-perkampungan ini mulai didirikan tempat-tempat pengajian al-Qur’an dan pengajaran tentang Islam sebagai cikal bakal madrasah dan pesantren, umumnya juga merupakan tempat beribadah (masjid).

Temuan ini diperkuat Prof. Dr. HAMKA yang menyebut bahwa seorang pencatat sejarah Tiongkok yang mengembara pada tahun 674 M telah menemukan satu kelompok bangsa Arab yang membuat kampung dan berdiam di pesisir Barat Sumatera. Ini sebabnya, HAMKA menulis bahwa penemuan tersebut telah mengubah pandangan orang tentang sejarah masuknya agama Islam di Tanah Air. HAMKA juga menambahkan bahwa temuan ini telah diyakini kebenarannya oleh para pencatat sejarah dunia Islam di Princetown University di Amerika.

Pembalseman Firaun Ramses II Pakai Kapur Barus Dari Nusantara
Dari berbagai literatur, diyakini bahwa kampung Islam di daerah pesisir Barat Pulau Sumatera itu bernama Barus atau yang juga disebut Fansur. Kampung kecil ini merupakan sebuah kampung kuno yang berada di antara kota Singkil dan Sibolga, sekitar 414 kilometer selatan Medan. Di zaman Sriwijaya, kota Barus masuk dalam wilayahnya. Namun ketika Sriwijaya mengalami kemunduran dan digantikan oleh Kerajaan Aceh Darussalam, Barus pun masuk dalam wilayah Aceh.

Amat mungkin Barus merupakan kota tertua di Indonesia mengingat dari seluruh kota di Nusantara, hanya Barus yang namanya sudah disebut-sebut sejak awal Masehi oleh literatur-literatur Arab, India, Tamil, Yunani, Syiria, Armenia, China, dan sebagainya.

Sebuah peta kuno yang dibuat oleh Claudius Ptolomeus, salah seorang Gubernur Kerajaan Yunani yang berpusat di Aleksandria Mesir, pada abad ke-2 Masehi, juga telah menyebutkan bahwa di pesisir barat Sumatera terdapat sebuah bandar niaga bernama Barousai (Barus) yang dikenal menghasilkan wewangian dari kapur barus.

Bahkan dikisahkan pula bahwa kapur barus yang diolah dari kayu kamfer dari kota itu telah dibawa ke Mesir untuk dipergunakan bagi pembalseman mayat pada zaman kekuasaan Firaun sejak Ramses II atau sekitar 5. 000 tahun sebelum Masehi!

Berdasakan buku Nuchbatuddar karya Addimasqi, Barus juga dikenal sebagai daerah awal masuknya agama Islam di Nusantara sekitar abad ke-7 Masehi. Sebuah makam kuno di kompleks pemakaman Mahligai, Barus, di batu nisannya tertulis Syekh Rukunuddin wafat tahun 672 Masehi. Ini memperkuat dugaan bahwa komunitas Muslim di Barus sudah ada pada era itu.

Sebuah Tim Arkeolog yang berasal dari Ecole Francaise D’extreme-Orient (EFEO) Perancis yang bekerjasama dengan peneliti dari Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (PPAN) di Lobu Tua-Barus, telah menemukan bahwa pada sekitar abad 9-12 Masehi, Barus telah menjadi sebuah perkampungan multi-etnis dari berbagai suku bangsa seperti Arab, Aceh, India, China, Tamil, Jawa, Batak, Minangkabau, Bugis, Bengkulu, dan sebagainya.



Tim tersebut menemukan banyak benda-benda berkualitas tinggi yang usianya sudah ratusan tahun dan ini menandakan dahulu kala kehidupan di Barus itu sangatlah makmur.

Di Barus dan sekitarnya, banyak pedagang Islam yang terdiri dari orang Arab, Aceh, dan sebagainya hidup dengan berkecukupan. Mereka memiliki kedudukan baik dan pengaruh cukup besar di dalam masyarakat maupun pemerintah (Kerajaan Budha Sriwijaya). Bahkan kemudian ada juga yang ikut berkuasa di sejumlah bandar. Mereka banyak yang bersahabat, juga berkeluarga dengan raja, adipati, atau pembesar-pembesar Sriwijaya lainnya. Mereka sering pula menjadi penasehat raja, adipati, atau penguasa setempat. Makin lama makin banyak pula penduduk setempat yang memeluk Islam. Bahkan ada pula raja, adipati, atau penguasa setempat yang akhirnya masuk Islam. Tentunya dengan jalan damai (Rz/eramuslim)

Sejarahwan T. W. Arnold dalam karyanya “The Preaching of Islam” (1968) juga menguatkan temuan bahwa agama Islam telah dibawa oleh mubaligh-mubaligh Islam asal jazirah Arab ke Nusantara sejak awal abad ke-7 M.

Setelah abad ke-7 M, Islam mulai berkembang di kawasan ini, misal, menurut laporan sejarah negeri Tiongkok bahwa pada tahun 977 M, seorang duta Islam bernama Pu Ali (Abu Ali) diketahui telah mengunjungi negeri Tiongkok mewakili sebuah negeri di Nusantara (F. Hirth dan W. W. Rockhill (terj), Chau Ju Kua, His Work On Chinese and Arab Trade in XII Centuries, St.Petersburg: Paragon Book, 1966, hal. 159).

Bukti lainnya, di daerah Leran, Gresik, Jawa Timur, sebuah batu nisan kepunyaan seorang Muslimah bernama Fatimah binti Maimun bertanggal tahun 1082 telah ditemukan. Penemuan ini membuktikan bahwa Islam telah merambah Jawa Timur di abad ke-11 M (S. Q. Fatini, Islam Comes to Malaysia, Singapura: M. S. R.I., 1963, hal. 39).

Dari bukti-bukti di atas, dapat dipastikan bahwa Islam telah masuk ke Nusantara pada masa Rasulullah masih hidup. Secara ringkas dapat dipaparkan sebagai berikut: Rasululah menerima wahyu pertama di tahun 610 M, dua setengah tahun kemudian menerima wahyu kedua (kuartal pertama tahun 613 M), lalu tiga tahun lamanya berdakwah secara diam-diam—periode Arqam bin Abil Arqam (sampai sekitar kuartal pertama tahun 616 M), setelah itu baru melakukan dakwah secara terbuka dari Makkah ke seluruh Jazirah Arab.

Menurut literatur kuno Tiongkok, sekitar tahun 625 M telah ada sebuah perkampungan Arab Islam di pesisir Sumatera (Barus). Jadi hanya 9 tahun sejak Rasulullah SAW memproklamirkan dakwah Islam secara terbuka, di pesisir Sumatera sudah terdapat sebuah perkampungan Islam.

Selaras dengan zamannya, saat itu umat Islam belum memiliki mushaf Al-Qur’an, karena mushaf Al-Qur’an baru selesai dibukukan pada zaman Khalif Utsman bin Affan pada tahun 30 H atau 651 M. Naskah Qur’an pertama kali hanya dibuat tujuh buah yang kemudian oleh Khalif Utsman dikirim ke pusat-pusat kekuasaan kaum Muslimin yang dipandang penting yakni (1) Makkah, (2) Damaskus, (3) San’a di Yaman, (4) Bahrain, (5) Basrah, (6) Kuffah, dan (7) yang terakhir dipegang sendiri oleh Khalif Utsman.

Naskah Qur’an yang tujuh itu dibubuhi cap kekhalifahan dan menjadi dasar bagi semua pihak yang berkeinginan menulis ulang. Naskah-naskah tua dari zaman Khalifah Utsman bin Affan itu masih bisa dijumpai dan tersimpan pada berbagai museum dunia. Sebuah di antaranya tersimpan pada Museum di Tashkent, Asia Tengah.

Mengingat bekas-bekas darah pada lembaran-lembaran naskah tua itu maka pihak-pihak kepurbakalaan memastikan bahwa naskah Qur’an itu merupakan al-Mushaf yang tengah dibaca Khalif Utsman sewaktu mendadak kaum perusuh di Ibukota menyerbu gedung kediamannya dan membunuh sang Khalifah.

Perjanjian Versailes (Versailes Treaty), yaitu perjanjian damai yang diikat pihak Sekutu dengan Jerman pada akhir Perang Dunia I, di dalam pasal 246 mencantumkan sebuah ketentuan mengenai naskah tua peninggalan Khalifah Ustman bin Affan itu yang berbunyi: (246) Di dalam tempo enam bulan sesudah Perjanjian sekarang ini memperoleh kekuatannya, pihak Jerman menyerahkan kepada Yang Mulia Raja Hejaz naskah asli Al-Qur’an dari masa Khalif Utsman, yang diangkut dari Madinah oleh pembesar-pembesar Turki, dan menurut keterangan, telah dihadiahkan kepada bekas Kaisar William II (Joesoef Sou’yb, Sejarah Khulafaur Rasyidin, Bulan Bintang, cet. 1, 1979, hal. 390-391).

Sebab itu, cara berdoa dan beribadah lainnya pada saat itu diyakini berdasarkan ingatan para pedagang Arab Islam yang juga termasuk para al-Huffadz atau penghapal al-Qur’an.

Menengok catatan sejarah, pada seperempat abad ke-7 M, kerajaan Budha Sriwijaya tengah berkuasa atas Sumatera. Untuk bisa mendirikan sebuah perkampungan yang berbeda dari agama resmi kerajaan—perkampungan Arab Islam—tentu membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum diizinkan penguasa atau raja. Harus bersosialisasi dengan baik dulu kepada penguasa, hingga akrab dan dipercaya oleh kalangan kerajaan maupun rakyat sekitar, menambah populasi Muslim di wilayah yang sama yang berarti para pedagang Arab ini melakukan pembauran dengan jalan menikahi perempuan-perempuan pribumi dan memiliki anak, setelah semua syarat itu terpenuhi baru mereka—para pedagang Arab Islam ini—bisa mendirikan sebuah kampung di mana nilai-nilai Islam bisa hidup di bawah kekuasaan kerajaan Budha Sriwijaya.

Perjalanan dari Sumatera sampai ke Makkah pada abad itu, dengan mempergunakan kapal laut dan transit dulu di Tanjung Comorin, India, konon memakan waktu dua setengah sampai hampir tiga tahun. Jika tahun 625 dikurangi 2, 5 tahun, maka yang didapat adalah tahun 622 Masehi lebih enam bulan. Untuk melengkapi semua syarat mendirikan sebuah perkampungan Islam seperti yang telah disinggung di atas, setidaknya memerlukan waktu selama 5 hingga 10 tahun.

Jika ini yang terjadi, maka sesungguhnya para pedagang Arab yang mula-mula membawa Islam masuk ke Nusantara adalah orang-orang Arab Islam generasi pertama para shahabat Rasulullah, segenerasi dengan Ali bin Abi Thalib r. A..

Kenyataan inilah yang membuat sejarawan Ahmad Mansyur Suryanegara sangat yakin bahwa Islam masuk ke Nusantara pada saat Rasulullah masih hidup di Makkah dan Madinah. Bahkan Mansyur Suryanegara lebih berani lagi dengan menegaskan bahwa sebelum Muhammad diangkat menjadi Rasul, saat masih memimpin kabilah dagang kepunyaan Khadijah ke Syam dan dikenal sebagai seorang pemuda Arab yang berasal dari keluarga bangsawan Quraisy yang jujur, rendah hati, amanah, kuat, dan cerdas, di sinilah ia bertemu dengan para pedagang dari Nusantara yang juga telah menjangkau negeri Syam untuk berniaga.

“Sebab itu, ketika Muhammad diangkat menjadi Rasul dan mendakwahkan Islam, maka para pedagang di Nusantara sudah mengenal beliau dengan baik dan dengan cepat dan tangan terbuka menerima dakwah beliau itu,” ujar Mansyur yakin.

Dalam literatur kuno asal Tiongkok tersebut, orang-orang Arab disebut sebagai orang-orang Ta Shih, sedang Amirul Mukminin disebut sebagai Tan mi mo ni’. Disebutkan bahwa duta Tan mi mo ni’, utusan Khalifah, telah hadir di Nusantara pada tahun 651 Masehi atau 31 Hijriah dan menceritakan bahwa mereka telah mendirikan Daulah Islamiyah dengan telah tiga kali berganti kepemimpinan. Dengan demikian, duta Muslim itu datang ke Nusantara di perkampungan Islam di pesisir pantai Sumatera pada saat kepemimpinan Khalifah Utsman bin Affan (644-656 M). Hanya berselang duapuluh tahun setelah Rasulullah SAW wafat (632 M).

Catatan-catatan kuno itu juga memaparkan bahwa para peziarah Budha dari Cina sering menumpang kapal-kapal ekspedisi milik orang-orang Arab sejak menjelang abad ke-7 Masehi untuk mengunjungi India dengan singgah di Malaka yang menjadi wilayah kerajaan Budha Sriwijaya.

Gujarat Sekadar Tempat Singgah
Jelas, Islam di Nusantara termasuk generasi Islam pertama. Inilah yang oleh banyak sejarawan dikenal sebagai Teori Makkah. Jadi Islam di Nusantara ini sebenarnya bukan berasal dari para pedagang India (Gujarat) atau yang dikenal sebagai Teori Gujarat yang berasal dari Snouck Hurgronje, karena para pedagang yang datang dari India, mereka ini sebenarnya berasal dari Jazirah Arab, lalu dalam perjalanan melayari lautan menuju Sumatera (Kutaraja atau Banda Aceh sekarang ini) mereka singgah dulu di India yang daratannya merupakan sebuah tanjung besar (Tanjung Comorin) yang menjorok ke tengah Samudera Hindia dan nyaris tepat berada di tengah antara Jazirah Arab dengan Sumatera.

Bukalah atlas Asia Selatan, kita akan bisa memahami mengapa para pedagang dari Jazirah Arab menjadikan India sebagai tempat transit yang sangat strategis sebelum meneruskan perjalanan ke Sumatera maupun yang meneruskan ekspedisi ke Kanton di Cina. Setelah singgah di India beberapa lama, pedagang Arab ini terus berlayar ke Banda Aceh, Barus, terus menyusuri pesisir Barat Sumatera, atau juga ada yang ke Malaka dan terus ke berbagai pusat-pusat perdagangan di daerah ini hingga pusat Kerajaan Budha Sriwijaya di selatan Sumatera (sekitar Palembang), lalu mereka ada pula yang melanjutkan ekspedisi ke Cina atau Jawa.

Disebabkan letaknya yang sangat strategis, selain Barus, Banda Aceh ini telah dikenal sejak zaman dahulu. Rute pelayaran perniagaan dari Makkah dan India menuju Malaka, pertama-tama diyakini bersinggungan dahulu dengan Banda Aceh, baru menyusuri pesisir barat Sumatera menuju Barus. Dengan demikian, bukan hal yang aneh jika Banda Aceh inilah yang pertama kali disinari cahaya Islam yang dibawa oleh para pedagang Arab. Sebab itu, Banda Aceh sampai sekarang dikenal dengan sebutan Serambi Makkah.(Rz, Tamat/eramuslim)

Friday, November 23, 2007

LAKSAMANA CHENG HO- Tokoh Islam


Segment from the Islamic Forum of New Mexico on Admiral Zheng He. Zheng He was a Muslim Chinese Admiral and Navigator






ADMIRAL ZHENG HE (CHENG HO) CULTURAL AND HERITAGE MUZEUM- MALACCA

SAINTIS-SAINTIS TERNAMA MENGAKUI KEBENARAN QURAN DAN MUHAMMAD



The greatest Scientists testify to scientific Facts in Quran.

These are short parts of many interviews with the Prominent Scientists in the TV-Program (it is the Truth) which organized by the World Organization of scientific miracles in the Quran, which was broadcast on the Qatari- Television for more than three consecutive hours..

This Program was made during the Eighth international Medical Conference in Saudi Arabia and other scientific Conferences at that Time.

The Scientists who were interviewed during this conference are:

1) professeur keith Moore (USA)
is an eminent Specialist in world fame in surgery and embryology. this professor wrote Anatomy Book named (the Human Development). this book was considered as the best Anatomy Book in the world, written by only one author.

2)Professeur Van Bersoud (canada)
is a professor of Anatomy, pediatry, and obstetrics-gynaecology and sciences of the reproduction at the University Manitoba in Canada. He was there the president of the Department of anatomy during 16 years. He is very recognized in his field. He is the author or the editor of 22 handbooks and he published more than 181 scientific articles. In 1991, he received price more distinguished allotted in the field of the anatomy in Canada, the J.C.B., Great Price of the Canadian Association of the Anatomists.

3)Professeur Joe Leigh Simpson (USA)
is a president of the Department of obstetrics-gynaecology, professor of obstetrics-gynaecology, and professor of human and molecular genetics in Baylor College of Medicine, in Houston, Texas, the United States.

4)Professor Marshal Jhonson
is a professor highly skilled of anatomy and biology related to the development at the university Thomas Jefferson on Philadelphia, Pennsylvania, the United States.

5)Professeur Gerald C (USA)
is a director of program and lecturer of medical embryology at the cellular Department of biology of the Medical school from the Georgetown University in Washington, the United States.

6)Professeur Youchedi Kuzane (Japan)
is a professor highly skilled at the University of Tokyo with Hongo, Tokyo, Japan, and he was already a director of the national astronomical Observatory with Mitaka, Tokyo, Japan.

7)Professeur Tejatat Tejasen (Thailand)
is president of Autopsy Department in the University Chiang Mai in Thailand.. he was a senior of the Faculty of Medicine of the same university.
He embraced islam after reading the Quran

8)Professor William W. Hay (USA)
is a very known maritime scientist. He is a professor of geological sciences at the University of Colorado with Boulder, Colorado, the United States. Previously, he was the senior of Rosenstiel School of Marine and Atmospheric Science at the University from Miami in Miami, Florida, the United States.

9)Professor Alfred kroner (Germany)
is one of the world's renowned geologists. He is Professor of Geology and the Chairman of the Department of Geology at the Institute of Geosciences, Johannes Gutenberg University, Mainz, Germany.

Watch the whole Program on google-video:

it was in arabic but all interviews were in english:

Part 1
http://video.google.de/videoplay?doci...

Part 2
http://video.google.de/videoplay?doci...

Part 3
http://video.google.de/videoplay?doci...

Part 4
http://video.google.de/videoplay?doci...

and here in german language (deutsch)

http://video.google.com/videoplay?doc...

http://video.google.com/videoplay?doc...

More Videos about scientific Facts in Quran (english):

Miracles of Quran:

http://video.google.com/videoplay?doc...

The Scientific Precision of the Qur'an by Professor Al-Najjar:

http://www.youtube.com/watch?v=prNdIG...

in french (fran├žais):

http://video.google.com/videoplay?doc...

http://www.aimer-jesus.com/temoignage...

Learn more about islam:

http://www.islamreligion.com/

http://www.islam-guide.com/

http://www.sultan.org/

http://www.miraclesofthequran.com/

Keindahan Islam

Thursday, November 22, 2007

Yusuf Estes Pilih Islam


SHEIKH YUSUF ESTES.


SHEIKH Yusuf Estes ialah seorang cendekiawan terkenal yang tidak pernah jemu mengembangkan syiar Islam ke seantero dunia serta mengedarkan bahan-bahan ceramah dalam pelbagai medium kepada umat manusia.

Ikuti autobiografi penghijrahan akidah beliau dari seorang pengkhutbah Kristian kepada pendakwah Muslim yang aktif dan disegani.

Saya dilahirkan dalam sebuah keluarga yang berpegang kuat kepada agama Kristian di Midwest, Amerika Syarikat. Hakikatnya, nenek moyang kami bukan sahaja membina gereja-gereja dan sekolah-sekolah sepanjang tanah ini tetapi keturunan kami juga merupakan orang yang paling awal datang ke situ.

Semasa di sekolah rendah, kami sekeluarga ditempatkan semula di Houston, Texas pada 1949. Kami selalu menghadiri gereja dan saya telah dibaptiskan pada usia 12 tahun di Pasadena, Texas.

Pada zaman remaja, saya teringin melawat ke gereja-gereja lain untuk mempelajari Baptist, Methodist, Episcopalian, Charismatic movement, Nazarene, Church of Christ, Church of God, Church of God ini Christ, Full Gospel, Agape, Chatolic, Presbyterian dan banyak lagi.

Namun, pengkajian saya tidak terhenti kepada agama Kristian. Agama Hindu, Yahudi, Buddha, Metaphysics dan kepercayaan tradisi orang Amerika turut saya selidiki. Sayangnya agama Islam tidak menjadi pilihan.

Bagaimanapun, saya tertarik dengan perbezaan jenis muzik terutamanya Gospel dan Klasikal. Memandangkan keluarga saya ramai yang kuat agamanya dan muzikal, ia secara tidak langsung menjadikan dua bidang ini sebagai pengajian permulaan. Semua ini membawa saya kepada jawatan Paderi Muzik di beberapa gereja di mana saya menjadi ahli gabungan selama lebih setahun. Saya mula mengajar keyboard pada 1960 dan sehingga 1963, saya berjaya memiliki studio sendiri di Laurel, Maryland yang diberi nama Estes Music Studios.

Sepanjang 30 tahun, saya dan bapa banyak bekerjasama mengendalikan pelbagai program hiburan. Kami juga membuka kedai piano dan organ di Texas, Oklahoma hingga ke Florida. Meskipun memperoleh kekayaan namun sukar temui ketenangan fikiran.

Persoalan seperti; “Mengapa kita diciptakan Tuhan?”, “Apakah yang Tuhan mahu kita lakukan?”, “Siapa Tuhan sebenarnya?” dan “Kenapa kita percaya dengan dosa sebenar?” sering menghantui diri. Namun semua persoalan ini dibidas keras malah menyuruh anda menerima tanpa mempersoalkannya atau itulah ‘misteri’ dan anda tidak perlu mempersoalkan hal itu.

Suatu hari tahun 1991, saya terkejut apabila diberitahu bahawa orang Islam mempercayai kitab Bible. Malah lebih memeranjatkan, mereka juga mempercayai bahawa Nabi Isa itu utusan Allah, Rasul, dilahirkan luar biasa tanpa berbapa, Nabi Isa akan kembali pada akhir zaman. Memang ia sesuatu yang sukar dipercayai, apatah lagi fikiran saya tentang Islam agak negatif.

Ayah saya sangat aktif menyokong kerja-kerja gereja, terutamanya dalam program sekolah sehingga beliau ditahbiskan (dipersucikan) pada 1970. Dia dan ibu tiri saya mengenali ramai mubaligh Kristian dan pendakwah sehingga pernah membantu pembinaan “Prayer Tower” di Tulsa, Oklahoma. Mereka berdua juga terlibat mengedarkan kaset-kaset ceramah di rumah-rumah orang tua, hospital dan rumah pesara.

Namun pada 1991, ayah mula berurusniaga dengan seorang lelaki dari Mesir dan menyuruh saya menemui lelaki beragama Islam itu. Pada awalnya saya agak keberatan apa lagi mengetahui bahawa mereka adalah pengganas, perampas, penculik dan pengebom. Bukan itu sahaja, mereka juga bukannya mempercayai Tuhan, yang mereka tahu hanya mencium tanah lima kali sehari dan menyembah kotak hitam di tengah padang pasir.

Tidak! saya tidak akan berjumpa dengannya. Berkali-kali juga ayah mendesak dengan mengatakan dia seorang yang baik. Kerana tidak tahan dengan permintaannya, akhirnya saya bersetuju dengan syarat; pada hari Ahad, selepas ke gereja, membawa kitab Bible, seutas salib dan memakai kep yang tertulis ‘Nabi Isa adalah Raja’. Isteri dan dua anak perempuan saya ikut serta dalam pertemuan itu.

Saya terkejut kerana saya menantikan seorang yang bertubuh sasa dengan jubah, serban, berjanggut paras dada dan bulu kening bercantum di dahi. Tetapi lelaki ini jauh berbeza, tiada janggut dan kepalanya hampir botak. Yang pasti, orangnya menyenangkan dan mesra. Semua ini jauh daripada sangkaan awal saya. Pun begitu, matlamat saya pada masa itu hanya satu iaitu, ‘menyelamatkannya’.

Ketuhanan

Saya banyak bertanyakan soalan kepadanya, terutamanya yang berkaitan dengan ketuhanan dan perihal nabi-nabi. Dia banyak mengiyakan. Kami semakin rancak berbual dan semenjak itu hubungan kami semakin rapat. Saya dapat rasakan yang dia seorang yang baik, pendiam dan sedikit pemalu. Banyak topik yang kami bualkan acap kali bertemu dan ada ketikanya saya cuba selitkan beberapa mesej tentang agama kami.

Pada suatu hari saya dapat tahu bahawa teman Islam saya, Mohamed terpaksa berpindah dan tinggal sementara waktu di masjid. Kami bersetuju menumpangkan Mohamed di rumah besar kami.

Pengenalan pendek dengan seorang lelaki yang mengakui paderi Kristian yang telah melakukan kerja-kerja mubaligh untuk gereja lebih 12 tahun di selatan dan tengah Amerika Syarikat dan Mexico serta di New York membawanya tinggal bersama kami dan Mohamed. Kami berbual tentang konsep kepercayaan dalam agama Islam.

Mengejutkan saya apabila diberitahu bahawa setiap paderi Katolik, mereka belajar agama Islam dan ada di antaranya yang memiliki doktor falsafah dalam subjek itu. Ini satu yang baru bagi saya.

Semenjak itu kami sentiasa berbincang tentang agama masing-masing. Kami pernah bertanyakan perubahan versi kitab masing-masing. Pernah sekali saya bertanyakan kepada Mohamed sejak 1,400 tahun sudah ada berapa versi al-Quran. Pendek jawapannya hanya ada satu iaitu al-Quran malah ia telah dihafal oleh jutaan manusia. Bagi saya ini sesuatu yang mustahil. Bagaimana kitab saya boleh berubah-ubah sedangkan al-Quran tetap terpelihara.

Pada suatu hari teman paderi saya bertanyakan Mohamed keinginannya untuk mengikutnya ke masjid untuk mengetahui keadaan di sana. Sekembalinya mereka, saya bertanya kepada paderi itu apa yang dilakukan oleh orang Islam? Dia memberitahu, tidak ada apa yang dilakukan hanya sembahyang dan pulang. Pelik, tidak ada ceramah ataupun nyanyian.

Beberapa hari kemudian, sekali lagi paderi itu mahu mengikut Mohamed ke masjid. Kali ini mereka pergi agak lama sehingga hari sudah gelap. Bila pulang saya dapati, Peter (paderi) sudah melakukan syahadah. Saya terkejut dan semalaman memikirkan hal itu, lalu menceritakan kepada isteri. Tambah mengejutkan, apabila isteri saya juga menyuarakan hasratnya untuk bergelar Muslim kerana mengakui kebenaran Islam.

Saya terus memanggil Mohamed dan kami berbincang sepanjang malam sehingga masuk waktu solat Subuh, Mohamad meminta izin untuk melaksanakan kewajipannya. Pada detik itu, saya menyedari erti kebenaran dan sudah tiba masanya untuk saya membuat pilihan yang bakal menyelamatkan saya sama ada di dunia mahupun akhirat.

Saya ke belakang rumah, ambil sekeping papan lapis dan di situlah saya sujud mengadap kiblat. Saya meminta, kepada-Nya petunjuk dan bimbingan. Selepas dari itu, saya benar-benar dapat merasakan perubahan di dalam diri. Saya terus naik ke atas dan mandi dengan harapan ia akan membersihkan dosa-dosa. Saya kini seorang yang baru dan berazam membina kehidupan atas dasar kebenaran.

Pukul 11 pagi hari itu, saya mengucap syahadah bersama dua saksi iaitu sebelum ini Father Peter Jacob dan Mohamed Abel Rehman. Kemudian diikuti isteri dan beberapa bulan selepas itu, bapa pula melafazkan syahadah. Anak-anak saya dipindahkan dari sekolah Kristian kepada sekolah Muslim. Sepuluh tahun kemudian mereka berjaya menghafal al-Quran. Akhir sekali, ibu tiri saya pula mengakui kebenaran Islam.”

UTUSAN MALYSAI 13 9 2007